Thursday, September 17, 2020

Yogyakarta Batik Cloth, Art and Cultural Heritage in Javanese Philosopy

Batik is one of the fabrics that has a long history and is an important part of the culture of Indonesian society. One of the famous types of batik is batik which comes from the city of Yogyakarta which is a city of culture and arts.

Yogyakarta batik is one of the icons of the city of Yogyakarta. It's a shame if you go to Yogya but don't buy batik. Moreover, family and friends at home want souvenirs. Yogya batik souvenirs taste just right. In addition to souvenirs, batik is also for personal needs, because now batik is widely used for work clothes, not just for parties. Batik cloth has become one of the characteristics of an important community and region. This traditional identity has been around for a long time.

Batik, Batik Yogya
A Batik Craftsman who is writing traditional batik

In Javanese culture, the term batik comes from the tik syllable. The word tik refers to the points during the process of making traditional batik with delicate, soft, and detailed hands. The word drip is certainly a work that must use a tool that can drip. The tool is called a "canting" which contains dye ink on the inside. After the ingredients run out, the canting is dipped again in a kind of bowl containing batik dye which is continuously heated on a small stove.

Batik, Batik Yogya
Yogyakarta Batik Monument on Malioboro Street

Making batik requires perseverance and patience to give a pattern to the entire surface of the fabric. Making batik is not only an art but also an expression of the feelings of the batik artists. All scratches and dots or coloring are very affected by a "taste" from the Batik maker.

Batik, Batik Yogya
The Yogya Batik Monument is in the middle of the Malioboro street square

Batik makers usually sit on a short stool or what is called “dingklik” and sit for a very long time to complete a complete batik art production. The specialty of making batik is that many mothers are old enough but very productive to produce batik art.

Yogyakarta City is one of the centers of Javanese batik culture. Actually, there are many cities in Java that have their own hues and colors of their batik, but it can be said that Yogyakarta is the center of Yogyakarta's batik trade. The main factor that makes it easier for the people of Yogya to sell their batik is because Yogyakarta is a very attractive tourist destination.

Batik, Batik Yogya
Tempat penjualan batik Yogya di Malioboro

 

 

   

Although Yogyakarta batik has its own uniqueness, it also has quite a wide variety of variations. If we come to various batik sales centers, we will feel the many variations. This shows the dynamics that exist in the city of Gudeg, but the dynamics still have quite prominent characteristics and peculiarities, namely: the dominant use of black, white and brown residents, but sometimes there is also a mixture of a little dark blue. Another prominent feature is the use of reliefs from plant forms.

Yogyakarta batik is also a type of batik whose work is still traditionally handwritten with a canting tool. Batik hunters are still looking for batik that is done in a traditional way. Besides looking more original as an art of batik, handwritten original batik also looks authentic and classy.

Batik, Batik Yogya
Pasar Bringharjo yang menjadi pusat penjualan batik Yogya


What batik seekers are looking for from Yogya batik is also that the price is relatively cheaper than batik from other cities in Java. The markets in Yogya City, both traditional and modern markets, in the form of malls, are not devoid of the batik trade. Batik for the people of Yogyakarta is not just an icon but a spirit to improve the economy and standard of living.

In general, the motifs and styles of Yogya batik are divided into several groups, namely:

Kawung Motif

The kawung motif includes the motifs common to Yogya batik. Mitif takes the form of consistent spheres like Kawung fruits. Kawung fruit is a type of coconut fruit which is usually used to make kolang kaling material. Kawung motif is usually a long cloth that is widely used for scarves or headscarves.

Parang Motif

There are two kinds of parang motifs, namely the damaged parang and the barong machete. Broken machetes means human resistance by controlling evil, so that evil can turn into a form of glory and wisdom.

For the barong machete motif which means that a leader will guard his heart and become an honest, fair and wise ruler. A leader must be compassionate and full of responsibility towards his people.

Batik Tambal Motif

The patched batik motif is related to the belief in the magical power of batik. The word patch means to heal and or repair (recovery). In Javanese culture there is a belief and hope that people who use patched batik will recover their illness. Of course this has to do with philosophy to maintain enthusiasm and hope to recover and live optimistically.

Truntum Motif

Truntum batik motif means a type of kasik batik which is classified as rare which is still preserved until now. Truntum batik motif is commonly used in weddings. Truntum motif batik symbolizes the hope that the love and affection of the two married brides can be maintained and continue to be happy together.

In fact, there are many other types of motifs such as the motif of the parang damaged gendreh, the parang damaged klitik, the big cement swat gurda, the big cement swat lar, the udan liris, the rujak sente, and the parang-parangan. There are several motifs that are not allowed to be used by the public but are special and special for the Sultan and the Yogyakarta palace family. But for now, this regulation has become more flexible and only applies to the Yogyakarta Palace and does not apply to the general public.

TheIndonesiaAdvanture.com Team Writter
#TheIndonesiaAdventure

Key. : Yogyakarta, culture, batik art, batik clothes, cloth, batik, Yogyakarta batik

Tuesday, September 1, 2020

History of Vredeburg Fort in Yogyakarta

 
The tourist city of Yogyakarta is a source of inspiration for many things, apart from culture, art and history. The history of the city of Yogyakarta is very thick with the existence of the Yogyakarta Mataram Sultanate, the Dutch existence in the past, and the history of the archipelago kingdoms that once existed in this City of Education.

Benteng Vredeberg Yogyakarta
Yogyakarta Vredeburg Fortress Building Gate which is now the Education Museum

One of the relics of the past in Yogyakarta is the Vredeburg fortress, which is located on Jalan Margo Mulyo No. 6 Yogyakarta City which now functions has turned into an education museum. This location is directly opposite to Gedung Agung and the Sultan's Palace.

Tiket masuk Benteng Vredeberg Yogyakarta
The entrance ticket to Yogyakarta Vredenburg Fort is only Rp. 3,000, - only.

In addition, Vredeburg fort is also close to other historical buildings such as the BNI 1946 building, the Post office building, the Bank Indonesia building and the Societeit Militaire. It is strategically located at the zero kilometer point of the city center of Yogyakarta.

Benteng Vredeburg Yogyakarta
Inside of Yogyakarta Vredeburg Fortress

The Vredeburg building was not originally named Vredeburg as it is today. The fort was built by Sri Sultan Hamangku Buwono I in 1760 at the request of the Dutch who at that time was at the time of the Governor General of the North Coast of Java named Nicolaas Harting.

Benteng Vredeberd
Fort Vredeburg on the inside with antique buildings.

The initial aim of Sri Sultan Hamengkubuwono I's intention was to maintain the security of the palace palace and the city of Yogyakarta, but it turned out that the Dutch took this opportunity to become a place to facilitate Dutch control over Yogya City.

Benteng Vredeberg Yogyakarta
There are many remains in Vredeburg Fort Yogyakarta.

The initial construction of the Vredeburg building was only made of concrete walls made of earth with coconut wood pillars in a square shape, added with each corner of the building in the form of a bastion or guard station.

Vredeburg Fortress Museum
Statue of the Fighters of the Republic of Indonesia

Then in 1767 during the Governor General H.W. van Ossenberg began making building changes to be more permanent on the budget of the VOC. The construction was under the supervision of a Dutch engineer, Ir. Frans Haak.

The process of building this fort took a very long time, which is almost 20 years, so it was only completed in 1787. In that year it was also inaugurated and was given the name 'Rustenberg' which means a resting place. In the past, many high-ranking Dutch East Indies, either in the city of Yogya or from Batavia and from the Netherlands, when visiting Yogya always used Fort Rustenburg as a resting place.

In 1867 there was a big earthquake in Yogyakarta which damaged many buildings in the City of Yogya and its surroundings, including part of the Rustenberg fort that was damaged. After the damage to the building was repaired, the name of this fort was changed to Fort Vredeburg which means peace.

Sudirman, Vredeburg Fortress
Statue of General Sudirman in Vredeburg Fortress which was made after the Indonesian Independence period.
Now Fort Vredeburg has functioned as an educational museum managed by the Yogyakarta Provincial Government of the Yogyakarta Provincial Government of the Fort Vredeburg Museum. This museum conveys a variety of information, such as history, culture, art and various other educational elements for the younger generation and is also a fun recreation area especially for children. Various presentations in this museum are in an educational and entertainment format.

Referensi : - vredeburg.id
                 - wikipedia.org
                 - Etc.

Tag. :  Vredenberg, Yogya City, Yogyakarta, Musium Benteng Vredenberg, Musium, Benteng Vredenberg 

Wednesday, August 5, 2020

Sejarah Musium Benteng Vredenburg di Yogyakarta

 
Kota wisata Yogyakarta adalah sumber inspirasi banyak hal, selain budaya, seni dan sejarah. Sejarah kota Yogyakarta sangat kental dengan eksistensi Kesultanan Mataram Yogyakarta, keberadaan Belanda pada masa lalu, dan sejarah kerajaan nusantara yang pernah ada di Kota Pendidikan ini.

Benteng Vredenberg Yogyakarta
Gerbang Bangunan Benteng Vredenburg Yogyakarta yang sekarang menjadi Musium Edukasi

Salah satu peninggalan masa lalu di Yogyakarta adalah benteng Vredenburg yang ada di jalan Margo Mulyo No. 6 Kota Yogyakarta yang sekarang fungsinya sudah berubah menjadi musium edukasi. Lokasi ini berhadapan langsung dengan Gedung Agung dan Kraton Kesultanan Yogyakarta.

Tiket masuk Benteng Vredenberg Yogyakarta
Tiket masuk Benteng Vredenburg Yogyakarta hanya Rp. 3.000,- saja.

Selain itu benteng Vredenburg juga berdekatan dengan bangunan bersejarah lainnya seperti gedung BNI 1946,  gedung kantor Pos, gedung Bank Indonesia dan Societeit Militaire. Letaknya ini sangat strategis dan berada di titik nol kilometer pusat Kota Yogyakarta.

Benteng Vredenburg Yogyakarta
Bagian dalam Benteng Vredenburg Yogyakarta

Bangunan Vredenburg, pada awalnya belum bernama Vredenburg seperti sekarang ini. Benteng tersebut di bangun oleh Sri Sultan Hamangku Buwono I pada tahun 1760 atas permintaan Belanda yang pada waktu itu dimasa Gubernur Jenderal Pantai Utara Jawa yang bernama Nicolaas Harting.

Benteng Vredenberd
Benteng Vredenburg di bagian dalam dengan bangunan yang antik.

Tujuan awalnya dari maksud Sri Sultan Hamengku Buwono I adalah untuk menjaga keamanan istana keraton dan Kota Yogyakarta, tetapi ternyata dimanfaatkan kesempatan ini oleh Belanda dengan menjadi tempat untuk memudahkan kontrol Belanda atas Kota Yogya.

Benteng Vredenberg Yogyakarta
Banyak peninggalan di dalam Benteng Vredenburg Yogyakarta.

Kontruksi permulaan bangunan Vredenburg hanya terbuat dari dinding beton berbahan tanah dengan tiang-tiang kayu kelapa dengan bentuk masih bujur sangkar, ditambah dengan masing-masing sudut dari bangunan itu berupa bastion atau tempat penjagaan.

Patung Pejuang RI

Kemudian pada tahun 1767 di masa Gubernur Jenderal H.W. van Ossenberg mulai melakukan perubahan bangunan menjadi lebih permanen dengan anggaran dari VOC. Pembangunannya dibawah pengawas seorang insinyur Belanda, Ir. Frans Haak.

Proses pembangunan benteng ini sangat memakan waktu lama, yaitu hampir 20 tahun, sehingga baru selesai pada tahun 1787. Di tahun itu juga diresmikan dan baru diberi nama 'Rustenberg' yang artinya tempat peristirahatan. Pada masa lalu banyak pentinggi Hindia Belanda baik yang di Kota Yogya atau dari Batavia dan dari Nederland, jika berkunjung ke Yogya selalu menjadikan Benteng Rustenburg sebagai tempat peristirahatan.

Pada tahun 1867 terjadi gempa besar di Yogyakarta yang banyak merusak bangunan-bangunan di Kota Yogya dan sekitarnya, termasuk juga sebagian bangunan benteng Rustenberg yang rusak. Setelah kerusakan bangunan diperbaiki nama benteng ini diubah menjadi Benteng Vredenburg yang artinya perdamaian.

Pada tahun 1799 perusahaan VOC bangkrut, sehingga semua penguasaan aset VOC jatuh ke Pemerintah Kerajaan Belanda dibawah Gubernur Herman Willem Daendels, tetapi status tanah secara yuridis formal tetap milik kasultanan.

Kemudian pada tahun 1811 Pemerintah Inggris berkuasa di Nusantara sehingga status Benteng Vredenburg jatuh ke tangan pemerintah Inggris melalui Wakil Gubernur untuk Hindia Belanda, Thomas Stamford Raffles.

Pada tahun 1942 saat Jepang masuk ke Indonesia, status Benteng Vredenburg diambil alih Nippon berada dibawah pengawasan Kooti Zium Kyoku Tjokan (Gubernur Jepang) yang pada saat itu berkantor di Gedung Gedung Agung yang mereka  ubah namanya menjadi Tjokan Kantai. Benteng Vredenburg adalah tempat bagi para kompetai Nippon.

Patung Jenderal Sudirman di Benteng Vredenburg yang dibuat setelah masa Kemerdekaan RI.

Sekarang Benteng Vredenburg telah difungsikan sebagai musium edukasi yang dikelola oleh Unit Musium Benteng Vredenburg Pemda Provinsi Yogyakarta. Musium ini menyampaikan berbagai informasi, seperti sejarah, budaya, seni dan berbagai unsur pendidikan lainnya untuk generasi muda dan juga menjadi area rekreasi yang menyenangkan khususnya untuk anak-anak. Berbagai sajian dalam musium ini dalam format yang edukatif dan entertainment.

Tag. : Yogya, Yogyakarta, Musium, Musium Benteng Vredenberg, Benteng Vredenberg, Vredenberg

Wednesday, July 29, 2020

Wisata Malam di Yogyakarta, Sambil Minum Wedang Jahe Hanget

 
Wisata malam dapat menghilang stres, begitu kata teman. Ternyata benar adanya. Apalagi sambil menyeruput hangatnya wedang jahe yang kalau di Yogya disebut wedang ronde. Minuman menyegarkan ini banyak dijual di jalan-jalan Kota Yogya, khususnya di area-area wisata, seperti contohnya di jalan Malioboro.

Wedang Jahe di Yogya disebut Wedang Ronde
Wedang jahe di Yogya disebut wedang ronde
Sambil mendengarkan lagu Katon: "Yogyakarta" yang dinyanyikan musisi jalanan. Suara drumnya itu loh..khas banget kan.

"Pulang ke kota mu..
Ada setangkup haru dalam rindu..
Masih seperti dulu tiap sudut menyapaku bersahabat penuh selaksa makna.. Terhanyut aku akan nostalgi..
Saat kita sering luangkan waktu nikmati bersama..
Suasana Yogya..."

Itulah Yogya yang sering membuat kita kangen selalu sana, menikmati suasana Yogya.

Tak berasa wedang jahe sudah mulai habis membuat tenggorokan dan perut jadi hangat. Itulah salah satu manfaat dari minum wedang jahe, minuman tradisional yang nikmat dan sangat melegenda.

Banyak sekali informasi kesehatan yang dapat nudah ditemui mengenai kandungan yang ada di dalam jahe merah bisa meningkatkan imunitas dan mengandung anti oksidan. Di dalam Jahe juga terdapat bahan antiinflamasi.

Wedang jahe merupakan minuman khas masyarakat di Jawa Tengah dan Yogyakarta. Sangat mudah mendapatkan minuman sehat menyegarkan ini, terutama dijalan-jalan seputaran kota Yogyakarta.

Sebenarnya apa sih bahan utama wedang jahe ini? Bahan utama air wedang jahe yang terbuat dari jahe apalagi dari jahe merah yang dalam bahasa latinnya disebut Zingiber officinale var. Rubrum) benar-benar menyehatkan.

Cara Membuat Wedang Jahe

Sebenarnya beragam cara membuat wedang jahe ini. Bahkan nama minuman ini pun di berbagai wilayah di Indonesia berbeda-veda. Ada yang menyebutnya bandrek, ada yang menyebut sekuteng, ada juga air jahe, tapi yang paling populer wedang jahe.

Apa saja bahan membuat minuman ini? Siapkan bahan-bahan sebagai berikut:

1. Air sebanyak 1000ml .
2. 5 cm jahe ukuran sedang jangan terlalu tua dan jangan terlalu muda.
3. gula nira atau gula aren 2 buah yang berukuran 1 buahnya sekitar 1 ons.
4. 10 butir cengkeh
5. 5 batang serai yang digeprek. (opsional)
6. Garam sesuai selera ( sedikit saja agar ada rasa gurih kalau bertemu gula aren).
7. Susu kental manis (opsional).

Siapkan wajan ukuran sedang, kemudian masukkan air yang sudah disiapkan dan masak di atas kompor. Sambil menunggu air mendidih siapkan bahan lain.

Bakar jahe sebelum dikupas kulitnya, agar muncul aroma yang khas dari jahe. Kemudian kupas kulitnya dan dipotong kecil-kecil agar sari jahe dapat bercampur sempurna ke air. Masukkan potongan-potongan jahe ke air yang mulai panas.

Mulai masukkan gula aren ke air bersama garam, kemudian masukkan juga cengkeh agar aroma wedang harum dan berasa khas. Cengkeh juga sama dengan jahe yang dapat meningkan rasa segar dan hangat pada tubuh. Ada yang suka agak pedas dan agar badan berkeringat minumnya dengan ditambah sedikit lada, tetapi bagi yang tidak kuat pedas sebaiknya jangan digunakan.

Terakhir gebrek serai dan masukkan ke air wedang yang mulai mendidih. Ini opsional kalau tidak pakai juga tidak apa-apa. Jika sudah dimasukkan silahkan aduk-aduk dulu agar gula aren larut dan air jadi berwarna gula aren. Selain itu juga sari jahe dapat keluar bercampur air. Setelah mendidih dan bahan terlihat larut dengan sempurna.

Cara Penyajian


Siap gelas dan saringan kecil, kemudian masukkan air wedang jahe ke gelas melalui saringan. Agar lebih mantap masukkan susu kental manis secukupnya, selain itu bisa juga ditambah potongan-potongan roti tawar, atau tambahan bahan lainnya sesuai selera anda. Saran agar lebih terasa mantap, minumlah wedang jahe ini dimalam hari agar tubuh esok harinya lebih segar bugar.

Tag. wedangjahe, wisata Yogya, Yogya, Yogya Malam

Monday, December 9, 2019

Becak di Yogya, Keberadaannya Menjadi Ciri Wisata Yogyakarta

 
Kota Yogyakarta Istimewa telah menjadi tag line wisata yang menguat dalam beberapa tahun terakhir. Istimewa karena Kota Yogyakarta termasuk daerah istimewa secara nomenklatur pemerintah daerah, tetapi juga istimewa secara budaya dan tradisinya. Salah satu keistimewaan Yogya adalah keberadaan becak disana.
Salah satu pengayuh becak di Yogya

Provinsi yang mendapat penghargaan dengan katagori sebagai daerah yang kondisi penduduknya paling bahagia ini memberikan keistimewaan pada moda transportasi becak, karena keberadaan becak yang mampu memberikan pelayanan kepada masyarakat juga memberikan daya tarik sendiri bagi pariwisata Yogyakarta.
Becak sedang mangkal di jalan Malioboro Yogyakarta
Salah satu lokasi mangkal para Mas-Mas Pengayuh Becak adalah di jalan Malioboro. Destinasi wisata favorit ini mempertahankan keberadaan becak dan telah menjadi satu dalam ragam pariwisata kota Yogyakarta. Para wisatawan sangat menikmati becak untuk berkeliling kota Yogya dengan santai dan dapat melongok ke area-area  padat  kota Yogya dengan harga relatif murah.

Keberadaan becak-becak di kota wisata Yogya ini telah menjadi fenomenal sebagai moda transportasi  tradisional  yang melayani masyrakat Yogya dan wisatawan. Kota Yogyakarta yang memiliki luas 30,5  Km2 ini sebagian besarnya adalah areal  heritage, yang terdiri dari  Kraton,  Kotagede,  Pakualaman,
Kota baru dan  Banteng Fort Vredeburg adalah lokasi-lokasi yang dapat diakses oleh becak-becak.

Turis berfoto diatas becak

Becak salah satu mode transportasi yang dikayuh oleh manusia. Seorang pengemudi becak harus memiliki fisik dan tenaga yang kuat untuk mengayuh dengan berat yang jauh lebih tinggi dibandingkan mengayuh sepeda.  Mengayuh becak sangat berbeda dengan mengayuh sepeda yang lebih ringan.

Bagi seorang pengemudi becak bertemu dengan jalan menurun tentu sangat senang, karena Sang Pengemudi Becak  tidak terbebani  untuk mengayuh . Pengemudi tinggal mengarahkan kemana becak akan berjalan, tetapi jika bertemu jalan tanjakan maka perjuangan mengayuh membutuhkan energi yang luar biasa. Kalau tukang becak sudah tidak sanggup untuk mengayuh maka terpaksa becak di dorong. Inilah romantika para pengayuh becak dalam perjuangannya untuk menafkahi keluarganya.
Becak dan Wisatawan Yogya telah menjadi satu
Setelah selesai mengantar wisatawan ke tempat yang dituju biasanya para pengayuh becah mangkal ditempat yang telah menjadi komunitasnya berkumpul. Jalan Malioboro adalah tempat yang nyaman untuk menunggu penumpang sambil beristirahat. Mereka saling bercengkrama antara para pengayuh becak lainnya. Menikmati kebersamaan dengan ceritanya hari itu masing-masing.
Para Pengayuh becak sedang mangkal di jalan Malioboro menunggu penumpang

Wajarlah kalau keberadaan becak akan lebih cocok berada di kota-kota berpenduduk ramai dengan kontur rata dan datar seperti Kota Yogyakarta. Apalagi Sultan Yogya juga memberikan kesempatan seluas-luasnya untuk mengakses seluruh jalan Yogya. Hal ini berbeda dengan kota lain di Indonesia yang beradaan becak justru dilarang, dan dianggap sebagai biang kemacetan kota.

Di Yogyakarta becak telah menjadi sumber penghidupan sebagian masyarakatnya dan juga menjadi daya tarik wisatawan khususnya wisatawan mancanegara. Bagi para turis, becak adalah sesuatu yang jarang dan tidak pernah ditemui dinegaranya. Turis asing ingin mendapatkan sesuatu yang baru baginya dilokasi wisata. Bagi wisatawam terutama mancanegara keberadaan becak di lokasi wisata merupakan hal yang istimewa dan unik.

Sejarah Becak di Yogyakarta

Becak telah menjadi bagian penting dalam napas kehidupan masyarakat Yogya yang memiliki tag line Yogyakarta Istimewa ini.  Becak telah lama ada semenjak penjajahan Jepang di Indonesia.   Orang-orang Jepang membawa becak-becak tanpa kayuhan untuk membawa barang-barang yang berat-berat.

Di cerita lain onthel telah menjadi kendaraan yang sangat umum disaat itu, sehingga ada keinginan untuk menjadikan becak tanpa kayuhan itu digabungkan dengan onthel agar dapat membawa barang berat dengan cukup mengayuh bukan mendorong seperti yang dilakukan oleh orang-orang Jepang.

Akhirnya muncullah rancangan seperti halnya becak yang kita lihat sekarang. Tentang siapa yang menciptakan becak dan siapa yang mendesain becak sehingga ada kayuhannya tentu ini hanya anonym karena  tidak ada yang mengetahuinya.

Pada masa Orde Lama tahun 1950 becak di Yogyakarta sangat buming karena aktifitas ekonomi masyarakat meningkat setelah memasuki  masa  kemerdekaan. Kebutuhan dasar untuk transportasi dan membawa barang pada aktifitas ekonominya telah menumbuhkan becak-becaj baru diseluruh pelosok Yogyakarta.
Becak-becak mangkal di stasiun kereta Yogyakarta
Keberadaan becak semakin menjamur lagi setelah ekonomi semakin membaik di masa Orde Baru. Pada saat ini kota Yogya juga telah menjadi kota wisata yang ramai dikunjungi oleh wisatawan karena Yogyakarta menjadi pusat pendidikan. Para orang tua yang mengantarkan anak-anaknya sekolah disini tentu menjadi wisatawan yang potensial.  Adanya candi Borobudur dan candi Prambanan juga telah mendongkrang wisata Yogya,  sehingga kebutuhan becak-becak pengantar wisatawan untuk berkeliling tetap tinggi. 

Keberadaan becak-becak itu sampai saat ini masih terus dipertahankan dan telah menjadi bagian daya tarik wisata Yogyakarta Istimewa. Becak masa kini telah banyak modifikasi yaitu dengan menambah mesin motor dan bodi motor kedalam struktur becak, sehingga para Mas-Mas Pengemudi becak tidak lagi repot-repot mengayuh becak yang sangat menguras tenaga. Akan lebih baik lagi kalau ada yang memodifikasi becak dengan tenaga listrik sehingga tidak menimbulkan polusi.

Sumber Infografik :
- jogjaprov.go.id

Photografer : Azzahra R.

TheIndonesiaAdventure.com Team Writter
#TheIndonesiaAdventure

Thursday, November 7, 2019

Sejarah Gedung BNI 1946 di Jalan Trikora, Yogyakarta

 
Ada kalanya kita ingin mendapatkan informasi sejarah masa lalu tentang keberadaan gedung-gedung tua yang sampai sekarang masih eksis dan bahkan masih digunakan. Salah satu gedung yang patut mendapatkan perhatian karena bernilai sejarah adalah Gedung BNI 1946 di Yogyakarta.

Gedung cantik dan megah itu berada di posisi yang sangat strategis di jantung Kota Yogyakarta.  Saat ini gedung ini digunakan oleh salah satu Badan Usaha Milik Negara perbankan yang cukup tua dan terkenal di Indonesia, yaitu Bank Negara Indonesia (Persero), Tbk yang lebih  terkenal dengan sebutan BNI 1946.  BUMN ini adalah BUMN pertama yang mencatatkan sahamnya di Bursa Efek Jakarta dan Bursa Efek Surabaya.

Bangunan ini tepatnya berada di Jalan Ahmad Dahlan dan Jalan. Trikora No.1, Kampung Kauman RT/RW: 38/11, Kelurahan Ngupasan, Kecamatan Gondomanan, Yogyakarta.  Berdekatan dengan Gedung Agung Yogyakarta, juga berdekatan dengan pusat destinasi wisata Yogyakarta, jalan Malioboro.

Gedung BNI 1946 di Yogyakarta
Gedung BNI 1946 di Yogyakarta.
Status kepemilikan ada pada Pemerintah yang dikelola oleh BNI 1946. Gedung ini memiliki nilai arkeologis sebagai bangunan bergaya arsitektur Indis. Ciri khusus bangunan ini pada bagian dinding dihiasi dengan ornamen pilar semu dan roster yang berfungsi sebagai sirkulasi udara dan pencahayaan sekaligus untuk mempercantik tampilan arsitektur.

Gedung BNI 1946
Gedung BNI 1946 berada di pusat Kota Yogyakarta.

Pada zaman Belanda, gedung ini digunakan untuk kantor Asuransi yang diberi nama Kantor Nederlandsch- Indische Levensverzekeringen en Lijfrente Maatschappij (NILLMIJ).  NILLMIJ merupakan perusahaan asuransi jiwa yang didirikan oleh C.F.W. Wiggers van Kerchem pada 31 Desember 1859.  Kerchem adalah seorang  financier pertama di Hindia Belanda. Van Kerchem juga kelak menjadi Presiden Direktur De Javasche Bank periode 1863-1868.

Gedung BNI 1946
Gedung BNI 1946 berdekatan dengan pusat wisata Yogyakarta, Jalan Malioboro.

Perusahaan asuransi NILLMIJ melalui kecakapan Van Kerchem mampu meyakinkan Pemerintah Hindia Belanda di Batavia untuk menjadikan NILLMIJ sebagai salah satu tempat menabung para pegawai pemerintahan dan militer Hindia Belanda. Selain itu juga NILLMIJ mengelola sistem pensiun pegawai pemerintah.

Pada pendudukan Jepang, Tentara Dai Nippon menggunakan gedung itu sebagai kantor Radio Jepang dengan nama Hoso Kyoku yang kedepan menjadi cikal bakal Radio Republik Indonesia. Setelah Indonesia merdeka gedung dan stasiun radio itu diteruskan untuk siaran radio Mataramse Vereniging Voor Radio Omroep (MAVRO) oleh Pemerintah RI.   MAVRO ini sebagai perintis Radio Republik Indonesia (RRI) Nusantara II Yogyakarta. Pada 11 September 1945 akhirnya MAVRO resmi menjadi Radio Republik Indonesia (RRI).

Gedung BNI 1946, Yogyakarta.  Suasana pada malam hari.

Pada saat itu RRI Yogyakarta juga dinamakan radio perjuangan karena turut ambil peranan yang penting dalam perjuangan mempertahankan kemerdekaan Indonesia.  RRI gencar menyiarkan berbagai berita mengenai perjuangan ke dunia luar, dan juga memberikan semangat dalam perjuangan para pejuang RI di  Magelang, Ambarawa, dan Semarang.

Akhirnya pada 5 Juli 1946 dibentuklah BNI 46 Yogyakarta yang diprakarsai oleh Margono Djojohadikusumo dengan tujuan untuk kelancaran pemerintah di bidang keuangan dan perekonomian masyarakat Yogyakarta dengan didasari Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang (Perpu) Nomor 2 Tahun 1946 tentang pembentukan BNI.

Gedung yang semula milik RRI itu dialihfungsikan menjadi gedung BNI 1946. Upacara peresmian dilakukan oleh Wakil Presiden (Wapres) Mohammad Hatta yang diselenggarakan di gedung bersejarah itu. Sejak saat itu operasional BNI 1946 dijalankan dari gedung itu sebagai perintis BNI 1946 yang kemudian berkembang ke seluruh Indonesia.
 
Gedung BINI 1946 dirancang oleh seorang Belanda kelahiran Tulungagung bernama Ir. Frans Johan Louwrens Ghijsels. Pembangunan gedung cantik bersejarah itu dimulai  pada tahun 1921 dan akhirnya selesai dibangun tahun 1922.

Gedung BNI 1946 Kota Yogyakarta
Taman Kota di depan Gedung BNI 1946 Kota Yogyakarta

Gedung-gedung kantor NILLMIJ di berbagai kota di Hindia Belanda memiliki arsitektur yang tinggi dan berselera Eropa termasuk Gedung NILLMIJ.  Luas gedung  ini  1.141,8 m² di atas lahan seluas 1.343,8 m² ini terlihat megah dan kokoh. Frans Johan Louwrens Ghijsels adalah arsitek yang terkenal pada masa itu dan memiliki kemampuan untuk mendesign gedung-gedung kantor Belanda dengan gaya Art Deco.

Ciri dari Gedung BNI 1946 ini adalah adanya pilar-pilar semu pada dinding yang tinggi dengan jendela yang lebar dan tinggi juga.  Pintu dan pilar-pilar tinggi adalah ciri-ciri gedung ala Eropa yang sedang trend pada masa itu. Selain pilar semu di dinding juga dihiasi dengan roster yang berfungsi untuk sirkulasi udara dan pencahayaan. Bangunan megah ini sekarang menjadi salah satu penanda (landmark) pusat Kota Yogyakarta.

Tag. : Gedung BNI 1946, BNI, Sejarah gedung BNI, BNI Yogyakarta, sejarah BNI 1946, Gedung bersejarah di Yogyakarta, Yogyakarta, Wisata Yogyakarta

Translate